26 Pantun Pribahasa Paling Jempol Deh

Pengertian Pantun Peribahasa menurut hemat saya adalah salah satu jenis pantun yang memiliki susunan kata kata yang tetap dan mengandung aturan dasar dalam brperilaku. Pantun peribahasa berupa ungkapan yang mengandung nilai-nilai kebaikan.

Pantun peribahasa berisi tentang pesan-pesan baik kepada pembacanya. Memuat tentang nilai-nilai kesopnan, nrma dan perilaku yang baik.

Gambar pantun peribahasa paling jempol deh

Buat anda berikut ini kami berikan beberapa contoh pantun peribahasa paling jempol.


Ke hulu memotong pagar,
jangan terpotong batang durian.
Cari guru tempat belajar,
jangan jadi sesal kemudian.

Duhai selasih janganlah tinggi,
kalaupun tinggi berdaun jangan.
Duhai kekasih janganlah pergi,
kalaupun pergi betahun jangan.

 Daging  punai di dalam  dulang,
 Kasi  makan dtuk Temenggung;
 Jangan  bawa resmi udang,
 Ekor berdetik tahhii di hjung.

Gunung Daik  bercabang  tiga,
 Nampak dari Kuala Deli;
Buat  baik   berpada-pada,
Buat  jaht  jangan  sekali.

Berakit-rakit ke hulu,
berenang-renang ke tepian.
Bersakit-sakit dahulu,
bersenang-senang kemudian.

Bunga Cina bungan karangan,
tanamlah rapat tepi perigi.
Adik dimana abang gerangan,
bila lah dapat bertemu lagi.

Burung jelatik  burung jeladan,
Ketiga dengan burung tempua;
Sama cantik sama  padan,
Ibarat  pinang  dibelah  dua.

Harapkan untuk menggamit,
kain dibadan diedahkan.
Harapkan guru dilangit,
air tempayan dicurahkan.

Cedok air dengan  baldi,
Cedok  nasi  dengan  senduk;
Baik  dibawa  resmi  padi,
Semakin  berisi  semakin  tunduk.

Buah berembang di atas  para,
Anak kumbang si ampai-ampai;
Memakai  subang  kusangka  dara,
Rupanya memang  ditebuk  tupai.

Batang selasih mainan budak,
berdaun sehelai dimakan kuda.
Bercerai kasih bertalak tidak,
seribu tahun kembali juga.

Burng  disebut   si burng  merak,
Menjadi  ratu  istna  rimba;
Untung  sabut  timbul nampak,
Untung  batu  tengglam  hamba.

Cari  rebung  tanah  seberang,
Letak  mari di atas  tikar;
Kalau   menyambung  hendaklah  pnjang,
Kalau  menebar  hendklah  lebar.

Kerat-kerat kayu di ladang,
hendak dibuat hulu cangkul.
Beberapa berat mata memandang,
berat lagi bahu mmikul.

Bunga  Bakawali  di Teluk  Cengal
Buat  ubat  seribu  guna;
Kilas di air sudah kukenal,
Yang  mana satu  jntan btina.

Dari Siam  pergi  Kelantan,
Dari Kelantan ke negeri Chna;
Sesal   dahulu  pendapatan,
Sesal  kemudian  tiada  guna.

Daun  sireh  jangan  dikait,
Kalaulah  kait  mematah  layu;
Telunjuk  lurus  kelengkeng  berkait,
Itu   pepatah  orang  Melayu.

Dayang  Juita  mnanam  padi,
Rumah  buruk  tangga  sembilan;
Air mata  jatuh  ke  pipi,
Macam  pungguk  rndukan  bulan.

Pucuk pauh delima batu,
Anak sembilang ditapak tangan.
Biar jauh di negeri satu,
Hilang di mata di hati jangan.

Budak-budak kupas bawang,
Taruh mari di dalam mangkuk;
Jangan  bawa  resmi  keluang,
Tak  boleh tengok buah di pokok.

Buah langsat kuning mencelah,
Sayang  senduduk  berbunga  pagi;
 Sudah dapat  gading bertuah,
 Tnduk tidak berguna  lagi.

Bagaimana tidak dikenang,
Pucuknya  pauh selsih Jambi.
Bagaimana tidak terkenang,
Dagang yang jauh keksih hati.

Cendawan  tumbuh di batang,
Diambil orang setiap  hari;
Bagai  bulan di pagar  bintang,
Pengantin  dduk  suami  istri.

Cik   Yam duduk  di pintu,
Sambil  menjahit baju  kurung;
Sahabat  diam  memang  begitu,
Macam  gunting  makan  di hujung.

Kalau ada sumur di ladang,
Bolehlah kita menumpang mandi.
Kalau ada umur yang panjang,
Bolehlah kita berjumpa lagi.

Pohon pepaya didalam semak,
Pohon manggis sebesar lengan.
Kawan tertawa memang banyak,
Kawan menangis diharap jangan.


Ke-26 pantun peribahasa diatas silahkan anda pahami, dalami, dan ambil makna dari pesan-pesan yang disampaikan. Semoga bermanfaat.